secangkir teh tarik

…ya untuk diminum, apa lagi. mau?


Leave a comment

yang asem-asem lucu hari ini

Saya kira bangun jam setengah tiga pagi akan memberi waktu yang cukup untuk mengejar pesawat jam setengah enam.

Ternyata mefet.

Saya kira ngga sempat beli sus jenggot papa untuk sarapan.

Harusnya bisa.

Saya pikir saya sudah akan berada di Palembang paling lambat jam tujuh.

Tentu saja pikiran yang naif.

Bukan. bukan karena delayed. atau sudah boarding tapi di runaway disetrap setengah jam *pernah*

***

Saya pernah baca liputan mengenai ATC (Air Traffic Control) di majalah Tempo paska musibah di Gunung Salak.

Seorang pilot bercerita bahwa pernah pesawat yang sedang dikapteninya tidak bisa mendarat di Bandara Soetta karena diserobot oleh maskapai lain, sehingga ia terpaksa kembali ke Palembang.

Ngga mengira hal yang mirip akan terjadi dengan pesawat singa udara yang saya tumpangi.

Normalnya penerbangan Jakarta-Palembang memakan waktu 50-55 menit.

Pagi itu saya melanjutkan tidur di pesawat. Agak terbangun ketika terdengar suara Kapten memberikan aba-aba landing position. Namun sampe beberapa saat tidak diikuti gerakan pesawat menurun. Setengah mengantuk saya melirik jendela (saya duduk di tengah), kok masih awan-awan putih ya. Kemudian si Kapten memberikan pengumuman bahwa saat itu jarak pandang di bandara Sultan Mahmud Badaruddin II hanya 300an meter, tidak memadai untuk landing. Kami seperti berputar-putar saja di atas. Tiba-tiba pesawat seperti nge-gas kemudian terasa berputar arah. Saya teringat dengan isi liputan itu.

Dan benar saja. Lama kemudian si kapten kembali bersuara bahwa ia memutuskan untuk kembali ke Jakarta sambil menunggu kabar bahwa jarak pandang sudah membaik. Jadi kami kembali melewatkan waktu 50 menit kembali ke Jakarta, 30 menit mengisi avtur dan 50 menit lagi ke Palembang.

Ngarep balik ke Jakarta bisa beli Jenggot Papa *masih lhooh*, ternyata penumpang harus tetap berada di pesawat. Biasanya saya mematuhi peraturan untuk tidak menyalakan ponsel sampai berada di dalam gedung. Kali ini mana bisaaaa. Saya harus kasih kabar ke mak suri, yang tentu saja khawatir kenapa anak gadisnya semacam hilang di udara.

Lucunya, nyampe kembali di Jakarta Pramugara yang bertugas mengucapkan kalimat standar semacam “…terima kasih dan selamat jalan dan sampai bertemu lagi..”. Bikin ragu penumpang apakah akan diantar sampe Palembang.

Kata Om saya yang menjemput, Palembang dari pagi cuacanya cerah kok. Dan rumah si Om dekat bandara. Well…


Leave a comment

tips berwudhu

errr…

berwudhu aja pake tips-tips an?

Yah satu aja kok. Soalnya ada yang gengges beberapa hari yang lalu.

: jangan sok asik sendiri gosok-gosok sampe air nyiprat kemane-mane.

Sepele yak?

Coba bayangin kalo ada yang sedang gosok kaki dengan semangat, sementara di sebelahnya kita lagi mau mengusap muka (posisinya kan agak nunduk tuh). Selain kondisi kita yang terciprat ini jadi meragukan (karena air bekas wudhu itu tidak bisa mensucikan), juga ewww…banget toh. Padahal bisa banget loh gosok kaki tanpa nyipratin orang.

Sama ewww-nya dengan cewek di meja sebelah yang mengibaskan rambut panjangnya sampe kena makanan saya, di sebuah resto cepat saji.

Nah soal mencuci kaki saat berwudhu ini juga pernah jadi masalah di sebuah kantor.

Sewaktu masih jadi auditor, saya dan teman-teman tim lebih sering berkantor di kantor klien. Di lantai 15 tempat auditor ngantor tersebut, karyawan muslimnya minoritas. Dan di seluruh lantai sama sekali ngga ada tempat wudhu. Ada satu orang karyawan wanita muslim, dia sering ke-gep sedang cuci kakinya di washtafel oleh rekan kerja yang lain. Mungkin si rekan ngga tau itu termasuk ritual wudhu, ngomel-ngomel lah di belakang. Tiba-tiba muncul tulisan peringatan “Dilarang cuci kaki di washtafel” dari pengelola gedung. Ditempel di toilet seluruh lantai.

Poin di sini, kadang muslim itu sering mentang-mentang merasa mau ibadah, jadi suka-suka berkelakuan yang membuat ngga nyaman sekelilingnya. Misalnya seperti urusan wudhu ini, emang agak susah jadinya karena sama sekali ngga ada tempat wudhu kecuali di basement yang jauh dan lembab dan tempat bapak satpam nongkri.

Trus gimane ye? Saran aja, mungkin bisa pake tadahan terus cuci kaki di atas lobang toilet (walo ini juga meragukan karena ngga boleh wudhu ngadep tempat pembuangan). Atau kayak saya yang turun dulu ke lantai 13 dimana karyawan muslim lebih banyak dan saya lihat juga sering cuci kaki di washtafel. Kalo sedang ada orang lain, sebaiknya ditunda dulu wudhu-nya sampe toilet sepi. What they don’t know won’t hurt them toh hihihih…. Dan jangan bikin becyek, abis wudhu washtafel danΒ lantainya dilap gitu lho.

Kan Islam itu rahmatan lil ‘alamin, bukan rahmatan lil muslimin πŸ™‚

Berkaitan dengan maunya-ibadah-tapi-caranya-ga-ngenakin, ada contoh lagi nih.

Mushola di tempat umum itu biasanya kecil, apalagi bagian wanitanya. Ada saat-saat sholat seperti Maghrib yang waktunya paling pendek orang bisa ngantri ngrumpul di pintu masuk. Terus yang di dalam yang sudah selesai sholat wajib, masih mau nambah sholat sunnah plus wiridan panjang. Ya kalik kasi tempat dulu buat yang lain ngerjain kewajibannya.

Ngomong-ngomong, kenapa ya para wanita itu sering susah diajak merapatkan shaf dibandingkan laki-laki?


Leave a comment

ketika niat baik dipertanyakan

Pernah kayak gini?

Percakapan di BBG. Aslinya dalam bahasa Banjar.

 

A: oiya…baju set hijabernya gratis kok untuk kalian

K: saya sih suka gratisan…tapi ada apa nih?

A: πŸ™„ aneh. saya cuma mau ngasi, masa dicurigai

ngasi orang bisa, kok ngasi keluarga ngga bisa.

malah ditanya [ada apa]

 

saya sering jadi K, juga pernah jadi A.

Emang kalo mau ngasi-ngasi harus ada apa-apa dulu ya?

πŸ™‚


Leave a comment

undepressured to “like” :)

Kemaren malam setelah sekian lama ngga menengok, saya sign in ke akun facebook. Sudah lama ini FB dicuekin, ditambah lagi apps di BB sudah saya asingkan dengan meng-hide dari tray. Abisan notifikasinya di email sering gengges deh ah. Sempat kepikir deactivate akun, untungnya (atau sialnya? :D) belum. Karena…

Kakak saya tercinta memaksa saya memberi jempol semua foto masakannya yang diunggah ke FB πŸ™„ πŸ™„ .

Gara-gara beberapa hari sebelumnya dia mencuri liat saya lagi mengamati dengan khusyuk sebuah post blog yang berisi foto-foto kuliner. Foto-foto tersebut di-submit oleh para travel blogger untuk mengikuti Turnamen Foto Perjalanan.

Sekilas mengenai TFP, merupakan ajang sharing foto yang dikoordinir oleh Dina Dua Ransel. TFP ini temanya bermacam-macam, ditentukan oleh pemenang turnamen sebelumnya yang sekaligus akan menjadi host ronde tersebut.

Sebenarnya saya jarang tertarik dengan foto makanan. Kemarin itu saya klik satu-satu semua tema TFP, pas yang diintip oleh Kakak yang sedang duduk di sebelah adalah tema kuliner. Segera dari rasa ingin tau foto apakah yang saya lihat, berubah menjadi nada jeles ngga jelas.

Kakak (K): Aaaa…kamu aja ngga pernah “like” foto makananku di FB

Saya (S): …

K: Padahal fotoku lebih bagus daripada yang foto balung (tulang) tadi

S: …

K: Pokoknya kamu harus “like” fotokuuuuh…

S: (pengsan)

Setiap hari, tiap saya duduk di depan di-PC, dia tagih aja dong. Sepertinya hidup saya ngga akan dibiarkan tentram sebelum saya memenuhi permintaannya. Akhirnya saya berkenan sign-in FB. Bikin pangling ya sekarang tampilannya, ada banner dan timeline segala. Setelah saya lihat-lihat, alhamdulillaaaah cuma 10 pics yang perlu dikasi jempol ahahaha…

Foto-fotonya sendiri ngga jelek kok (regardless kualitas gambarnya ya). Kakak masak/bikin sendiri dan niat banget menghiasnya sampe kadang khusus beli garnish.

oxtail with blackpepper caramel sauce

ma’suba

nasi liwet

tekwan

es goyobod

hubby-nya menamakan “es jatuh cinta”
errr … owkaay…

brownies kukus ketan hitam

sate ikan senapelan

salad buah

…dan beberapa yang pernah saya coba rasonyo lezzatto. Katanya sih karena bikinnya pake cinta πŸ˜‰

Udah yaaaa…jempol saya balikin dong *abis ini tutup akun FB*

Mission accomplished. Atau begitu yang saya pikir.

Sementara itu —> si Kakak lagi nungging ngambil gambar masakan terbarunya: Mie Celor.


Leave a comment

tragedi pempek keriting

Saya sebenarnya jarang makan pempek di Jakarta ini.

Eh, di rumah juga ding.

Seringnya pas lebaran mampir ke rumah Om di Prabumulih, istrinya jago bikin pempek. Dan saya lempeng nambah berkali-kali sampe mabok cuka.

Saya suka pempek keriting dan kulit. Enyuuummm dah.

Kemaren waktu ke MKG, tiba-tiba saya pengen cobain pempek di food court-nya. Saya pesan si keriting dan si kulit masing-masing satu. Trus saya tinggalin.

Kaget saya waktu makanan datang.

Kok kayak giniiii…

Pempek keriting digoreng!

…….

Don’t get it?

Kalo di tempat asalnya, pempek bentuk apapun, default-nya itu semula jadi. Kalo ngga diminta, artinya pempek akan disajikan dalam bentuk rebus.

Saya masih bisa terima kalo pempek kapal selam, bulat atau lenjer digoreng. Tapi pempek kulit? There’s no such thing!

……

*pempek keriting garis keras*

Pengen protes, ya salah saya juga ngga ngasi tau maunya gimana. Mana tauuuu gueeee….

Mau diem, rasanya nyesek karena sudah berekspektasi. Mulut ini sudah berliuran berbuih…..hiiiiihhh…

Akhirnya memang saya makan juga walo dengan rasa tidak puas masih meraja. Aeeeeh bahasa…

Judulnya bombastis yak, ternyata isi postingan “yaelah gitu doang”.

Ngomong sama air liur *masih dendam*

Selfnote: bilang ke si penjual, pempek keriting JANGAN digoreng. Tapi kayaknya saya ogah coba lagi deh.

btw, auditor kantor saya dulu saya ajarin makan pempek sambil minum cukanya, bukan sekedar dicocol-cocolin πŸ™‚