secangkir teh tarik

…ya untuk diminum, apa lagi. mau?


2 Comments

Ketika Mak Suri Nge-trip dan Saya Tak Menemani

Mau ngomongin mak suri ku tersayang aah…

Mak suri itu orangnya paranoid dan overprotektif. Beliau suka menonton berita kriminal kemudian menelepon saya untuk menceritakan isi beritanya (saya ngga punya dan ngga nonton tv), kemudian memperingatkan agar selalu berhati-hati.

Beliau akan ngomel berkepanjangan jika saya belum berada di rumah pada saat maghrib. Yang tentu saja sangat sulit dipatuhi bila bekerja di Jakarta dengan segala beban kerja dan kemacetan.

Jika saya sedang dalam perjalanan ke luar kota, maka telepon selalu berdering untuk mengetahui posisi saya dimana.

Beliau orang yang tidak suka bertualang ke suatu tempat asing. Terlalu banyak “what-if” ketimbang “oh-well”. Jalan-jalan ke luar negeri nggak akan mau tanpa pemandu. “Kita kan ga tau jalan. Trus ngga ngerti bahasanya.” Begitu pula respon beliau saat saya memberitahu bahwa saya akan ke Jepang hanya berdua saja dengan teman, ribuuuut aja.

“Kalo ngga tau, ya cari tau. kalo ngga ngerti ya tanya”, ujar saya songong sebagai generasi yang dewasa di jaman google. Bahkan setelah saya sukses pulang, tidak menambah kepercayaan beliau untuk saya mengatur perjalanan independen tanpa travel agent.

Ketika saya bilang, “mumpung ke Banjar kita liat pasar terapung yok Mah.”

Beliau menjawab, “Mama sih cukup lah liat di tipi aja.”

Bayangin 20 tahun tinggal di Kalimantan, belum skalipun meliat yang namanya pasar terapung. Toh beliau tetap ikut demi menyenangkan hati saya.

Ngomongnya aja cukup puas ngeliat suatu tempat dari tayangan tipi.

Beberapa bulan lalu beliau bercerita tentang rencana wisata religi bersama teman-teman pengajian. Wisata ini akan mengunjungi situs wali-wali dan beberapa masjid mulai dari Cirebon sampe Madura. “Banyak yang ikut, ada 2 bis kali,” cerita Mak suri tak bisa menyembunyikan nada antusias di suaranya.

Saya senang mak suri gembira.

Beberapa kali menemani jalan-jalan, saya ngga nyaman travel buddy-an dengan beliau. Soalnya beliau nih control-freak banget. Adaaaa aja yang tidak memuaskan dari saya. Saya yang ketinggalan guide-nya lah (ya kan pengen liat-liat, ngapain ngintil melulu), yang nyantai banget ngurus bagasi (ngapain dibikin ribet). Yang gitu gitu lah.

Walo ngga rukun sebagai teman jalan, tapi kok hati ini jadi khawatir juga ya, mak suri mau jalan-jalan ngga ada anaknya yang nemenin. Selama ini saya yang urus dokumen mak suri, nemenin berurusan dengan petugas imigrasi di bandara luar negeri. Yang ngurusin bagasi, ngantri macam-macam, sampe megangi tas tangan (yang beratnya bikin badan miring-miring) kalo mak suri mau ke toilet.

Dari hari keberangkatan saya sms mama apakah sudah brangkat. Malem saya telpon sudah sampe mana. Besok malemnya telpon lagi sudah sampe mana dan sudah kemana aja, sudah makan belum. Nginap dimana, kalo ngga pake nginap, mandi dimana. Tiap hari saya cek, baik nelepon maupun sms. Semua kecerewetan beliau, saya balikin lagi: jangan lupa minum tolak angin, gosokin badan dengan minyak angin, pake jaket, yadda yadda…

Wow wow. Saya kok kedengaran my-mom-alike gini sih.

Coba yaa..hati ini khawatiiiir banget mak suri ngga nyaman selama perjalanan, tidurnya di bis dan mandi pake air asin huhuhuh….Padahal mak suri cuman ketawa-ketawa aja pas cerita.

Dan tentu saja, mak suri itu macam anaknya yang suka ngeles dan banyak alesan. Waktu saya tanya tadi makan malam dimana, jawabnya “mama ngga makan malam karena tadi sudah makan jam 4 sore. Kalo kebanyakan makan, tar ribet mau beol segala.”

Ya ampun maaaak. Ini yang copy cat siapa yak.

Kalo saya berani jawab kek gitu, males makan karena males ribet beol di perjalanan, kuping saya bakalan dilecut dengan omelan. Soalnya ngomel dan menasihati itu hak pregoratif ortu. Sementara jika anaknya melakukan hal yang sama, yaitu mengomeli walo didorong rasa sayang tak ingin mak suriku sakit, niscaya saya dianggap anak doraka.

Waktu beliau cerita ngga ikut berkunjung ke pesantren Gus Dur, cuma tinggal di bis karena kakinya sakit. Hati rasanya nyeeesss. Kepikiran siapa yang pijetin kaki makku ūüė•


Leave a comment

Rumah Masa Kecil

Ketika nyokap mencanangkan lebaran di Banjarbaru, saya supeeerrr yeah yeah. Banjarbaru adalah sebuah kota sekitar 36 km dari Banjarmasin, Kalimantan Selatan. Di kota ini lah saya menghabiskan masa kanak-kanak sampai SMU. Dulu hanya sebagai kota administratif, kemudian berkembang menjadi kota madya, terakhir (katanya) ibukota propinsi sedang dalam proses berpindah ke kota ini. Saking lamanya tinggal di sini, saya lebih fasih berbahasa Banjar dengan sodari-sodari saya ketimbang bahasa dusun nyokap.

Tahun 2007 (setelah bertahun-tahun), saya juga sempat lebaran di sana. Waktu itu kotanya sudah berubah. Sekarang semakin berubah banyak. Dulu jalan di depan rumah hanya jalan alternatif pengendara motor yang ngeles dari razia helm (jalan utama cuma 1), sekarang sudah jadi jalan utama. Rumah-rumah tetangga sudah berubah menjadi deretan ruko. Persis di depan rumah, oleh kakak saya dibikin emperan trus disewain ke penjual nasi goreng, sate dan warung tenda lainnya. Rumah keluarga sendiri agak ngga terawat. Pekarangan dan ruangan dalam rumahnya luas, jadi males sering-sering bebersihan secara kotornya juga cepat. Selain itu, tiap pagi sering ada kabut asap yang ngga ngenakin banget karena sampe masuk ke rumah.

Eh iya. Apa yang bikin gembira balik ke sini?

Ketemu teman lama? Walo masih banyak teman sekolah yang tinggal di sini, saya datang tanpa menghubungi seorang teman pun. Soalnya kalo lebaran pada datang ke rumah, saya ogah repot. Sedangkan kalo saya yang disuruh main ke rumah mereka, saya males karena ngga ada yang nganter. Asosial banget dah whew!. So, nope. Bukan karena teman lama, walo kalo ketemu sahabat yang dulu akrab banget sebelum kehidupan membuat kami sibuk pastilah saya jejeritan senang. Urusan gaul, adek saya juaranya. Dari hari pertama datang sampe mau balik, dia selalu dikunjungi oleh atau berkunjung ke rumah geng dan jalan-jalan. Selain itu, ngga banyak yang bertamu ke rumah, karena tetangga sudah pada pindah, dan rekan-rekan bokap nyokap taunya keluarga kami ga pernah pulang ke sana.

Lebaran kedua, daripada rumah ngga laku didatengin tamu kami jalan-jalan seputaran kota. Tunjuk sana sini. Sekolah kami dari TK sampe SMU, kantor bokap, lapangan tempat gaul, pasar. Cerita mengenang aib-aib lama, “dulu …” dan “waktu itu…” sambil tergeli-geli.

Yang saya tunggu-tunggu sebenarnya adalah menyantap makanan khas. Bingka kentang, ayam/itik panggang dan Soto Banjar. Endeusss… Yang belum kesampean makan pisang goreng dicocol sambel petis dan es kelapa muda. Di sini es klamud itu beneran muda kelapanya. Bukan seperti di Jakarta yang kalo pesen es klamud seringnya yang keluar es klamudpatu (kelapa muda padahal tua), digigitnya ngga enak cuih.

Saya bukan pakar kuliner, ngga tau gimana menerangkan perbedaan ayam/itik panggang dengan ayam/itik bakar biasanya. Yang jelas bumbu kecapnya kental dan lezat, disiram sampe ke dalam dagingnya. Belinya harus di RM Swarga. Soto Banjar kuahnya bening atau keruh (bukan kuning kaya soto Jawa). Bedanya dengan soto lain? Katanya sih pake kenari digerus. Terus disajikan dengan ketupat/lontong. Kalo dimakan pake nasi, namanya berubah menjadi Sop Banjar.

itik panggang Swarga

Soto Banjar Pak Amat

ngiler ngiler ngiler

Ada juga yang bikin senang. Yaitu saya pengen baca koleksi buku masa kecil saya. Anak-anak Bullerbyn, Tamasya Panci Ajaib, Trio Detektif, Malory Tower, St. Claire, novel-novel Sidney Sheldon (eh anak kecil bacaannya kok SS sih). Buku-buku lama yang sudah ngga ada di tobuk. Kalopun diterbitkan ulang, bagi saya cetakan huruf-hurufnya ngga nyaman di mata. Plus pinjam koleksi kakak saya yang saya sendiri males belinya. Iiiissh…asik bangeeet.

Hari ketiga lebaran kami ke pasar terapung. Memalukan memang selama bertahun-tahun tinggal di Kalimantan, belum sekalipun kami ke sana. Ini juga pengen liat karena kesukaan saya untuk menandai suatu tempat sebagai “been there“. Lagian perahu dan klotok yang berwarna-warni itu lucu banget. Masa cuma pernah liat dari RCTI okeeee sih.

Berangkat dari rumah harus dini hari banget jam 4an lah supaya bisa nyubuh dulu di Mesjid Agung Sabilal Muhtadin (pertama kali juga shalat di sini). Jam setengah enam ketemuan dengan tukang kelotok yang dipesan sehari sebelumnya. Sewa klotok (perahu bermesin) Rp250k/trip. Bisa juga nganterin ke Pulau Kembang untuk liat bekantan, sejenis monyet berhidung panjang. Kami dapat klotok yang duduknya lesehan. Ke bagian dalam kabin, jalannya harus membungkuk-bungkuk atau ngesot sekalian.

Sunrise at Sungai Martapura

Dari tempat kami dijemput ternyata lumayan lama untuk sampe ke pasar terapung. Agak deg-degan juga takutnya pasar sudah bubar karena kesiangan. Baru tau kalo pasar terapungnya ada dua, yaitu pasar terapung Lok Baintan di Sungai Tabuk dan pasar terapung Muara Kuin di persimpangan Sungai Kuin dan Sungai Barito. Kami dibawa ke pasar terapung Lok Baintan. Untungnya masih ada aktivitas, ditambah ramenya klotok-klotok sewaan turis yang tujuannya sama kayak saya, foto-foto instead of belanja. Kebanyakan yang dijual buah-buahan, sedangkan sayuran sudah hampir habis. Ada juga yang jual sabun cuci dan kebutuhan rumah tangga. Tapi ngga ada jualan kue-kue tradisional, yang kalo mau ngambil dari perahu si penjual harus pake galah panjang yang ujungnya diberi paku. Herannya perahu penjual dan klotok bisa nyelip di celah sempit. Walo senggol-senggolan tapi benturannya ngga berasa. Acil-acil (bibi-bibi) yang jualan gesit mengayuh perahu sana sini sambil nawarin dagangannya.

Pasar Terapung Lok Baintan. Lebih lucu kalo diambil dari atas

 


Leave a comment

Agustus dan Lebaran

Dua hal yang berkaitan dengan bokap.

Agustus adalah bulan lahir bokap. Lebaran tahun ini di bulan Agustus. Biasanya lebaran itu jadi momen silaturahim.

Di bulan-bulan terakhir hidupnya, silaturahim lah yang banyak bokap contohkan. Sesuatu yang belum berhasil saya teladani.

Lebaran 2009, beliau merencanakan untuk mengunjungi keluarga besannya. Apa istimewanya? Kalo bagi saya itu tidak biasa. Berapa banyak orang yang akan repot-repot mengunjungi besan yang tinggal berbeda pulau dan di daerah mblusuk?

Jadilah kami ber-14 on the road Jawa Tengah dengan bis kecil di hari lebaran kedua. Sumringah banget keluarga yang dikunjungi. Selain acara lamaran dan pernikahan anak-anak mereka, kapan lagi sih kedua belah pihak keluarga akan bertemu? Nggak akan. Tahun itu adalah lebaran terakhir bersama bokap.

Sehari sebelum meninggal, ia mendatangi semua bank yang ada di kota kecil tersebut untuk menanyakan suatu produk. Semua CS mengingat beliau.

Pagi harinya bokap masih sempat mengantarkan mama ke dusun. Ketika berpamitan, bokap melambaikan tangan kepada keluarga-keluarga yang dikunjungi. Siapa nyangka itulah saat terakhir mereka melihat beliau dalam keadaan hidup.

Berlawanan dengan kesukaannya berkunjung dan mengundang tamu ke rumah, bokap sebenarnya bukan orang yang gaul. Malah cenderung penyendiri. Biasanya jika ada acara kumpul-kumpul keluarga, ia akan berada di tengah keramaian itu paling lama setengah jam untuk berbasa-basi ala kadar. Kemudian melipir membiarkan mama mengobrol sana sini. Beberapa saat kemudian, kami akan menemukan beliau di pojokan terangguk-angguk mengantuk.

Hari ini hari lahirnya yang ke-66. Sudah lebaran tahun ketiga tanpa bokap.


Leave a comment

Fun Fun Fam: Singapura

Apa saya aneh ya kayanya belum nemu asiknya Singapur deh. Kali ini tujuan utamanya ke Universal Studio. Di sini saya cuma ngerasain Transformer The Ride dan Jurasic Park Rapid Adventure. Naik atraksi yang ekstrim, saya ngeri. Tapi naik yang ngga ada serem-seremnya macam komidi putar malah bikin ngantuk. Apa lah iniiii di USS kok cuma liat-liat doang. Yeaah…theme park is not my thingy hihihi… Di antara keponakan, cuma Ovan yang menikmati semua permainan menegangkan seperti Battlestar Galactica dan Reverenge of Mummy. Di Reverenge of Mummy malahan naik dua kali. Bonyok-nya yang menderita harus nemenin, wong sebenarnya mereka takut ketinggian. Demi anak, ikutan deh jungkir balik.

Selain USS, kami ke Museum Maritim (sayang akuariumnya belum dibuka) dan nonton Song of the Sea.

Besoknya sebelum pulang kami city tour dulu. Keliling Singapur bisa-bisa aja sendiri, tapi pake tour guide oke juga kok. Anggap aja gaul sama orang lokal, bisa ditanyain dan minta ceritain macam-macam. Tour guide kami bernama Annisa, cantik dan komunikatif. Dia cerita tentang turis yang terkagum-kagum dengan kain berwarna warni yang berkibar di setiap balkon apartemen. Mereka pikir itu bendera Singapura, yang kalo diamati sebenarnya adalah jemuran ūüėÄ Annisa juga bercerita sejarah Singapura (“untungnya hewan yang diketemukan di pulau ini adalah singa. Coba kalo monyet…”), trus nunjukin tempat singa terakhir ditangkap (sekarang lokasinya sudah jadi hotel mewah) dan pengaruh Lee Kuan Yew terhadap negara kecil ini.

Di Singapur, nyokap paling menikmati ke China Town. Kalo di USS beliau cuma nunggu seharian di sebuah resto cepat saji, di sini nyokap seru sendiri belanja daster dan baju-baju model cheongsam.


5 Comments

Fun Fun Fam: Pattaya & Bangkok

Liburan lagiii?

Sudahlah pengangguran, jalan-jalan mulu.

Ya abes ini kan bareng keluarga rame-rame. Kalo ngga ikut, ntar bakal terasing dari obrolan paska-liburan. Dan ngga ada foto saya di album liburan keluarga? NAH.

Jadi aja menyabotase dana darurat untuk uang saku deh.

Waktu masih ada bokap, kami liburan bareng pas lebaran. Instead of mudik to kampong, kami ke Ciater dan on the road ke Jawa Tengah mengunjungi besan-besan bokap.

Ketika bokap sudah almarhum, kami ganti liburan keluarga dibarengin libur sekolah sekalian ngerayain ultah nyokap di bulan Juni. Tahun lalu kami sewa cottage di Marina Ancol. Saya sih ngga ikut jalan-jalannya karena harus kerja. Pulang kerja macet-macetan dari Sudirman ke Ancol demi bisa ngumpul malamnya, terus berangkat kerja lagi pagi-pagi.

Tahun ini tujuan ke Pattaya-Bangkok-Singapur. Kami pake jasa travel agent, supaya nyokap nyaman dan yang bawa anak-anak ga terlalu rempong. Musim liburan dan ada great sale, tentu saja akomodasi dan transport lebih mahal. Ngga apa-apa lah kan emang mau nyeneningin anak-anak dan nyokap.

Dengan lima anak laki-laki aktif, kehebohan sudah dimulai ketika kami berkumpul di hotel Amaris sebagai meeting point. Untung rombongan ini tidak menuai kritik dari tamu lain, padahal ribut banget nih anak-anak. Sedangkan emak-emaknya asik makan-makan mulai dari ayam panggang khas Banjar, bingka kentang, sampe pempek. Glek.

Sengaja kami pake nginap dulu di hotel dekat bandara walopun besoknya berangkat dengan pesawat siang, mengantisipasi pesawat delay bagi yang datang dari luar Jakarta dan jalan macet bagi yang dari Jakarta. Berangkat dari hotel pun 2 jam sebelumnya, karena ternyata check-in lamaaaaa sampe yang antri di belakang pindah antrian ke konter sebelah. Ya iya lah lama, kami ber-13 orang dan 15 bagasi. Shuttle bus milik hotel yang mengantar penuh  dengan rombongan kami saja.

kurang satu nih

Ngga bisa deh saya kehilangan momen keriaan ini walo financial planning saya berantakan tersenyum lebar.

Oleh travel agent, kami dipilihkan penerbangan dengan SQ karena ada promo gratis untuk rute BKK – SIN jadi dapatnya lebih murah dari penerbangan full board lainnya. Emang enak ya naik SQ biar cuma di kelas ekonomi. Perjalanan rasanya kurang lama saking keenakan. Space-nya itu lho, penting banget –> orang yang baru balik dari Jepang dengan budget airlines dan menderita pegal parah.

Mengenai bandara, dibandingkan dengan Bandara Svarnabhumi sebenarnya saya lebih suka dengan arsitektur Bandara Soetta, terutama dengan lantai bata oren dan tiangnya. Sayang kurang dijaga kebersihannya. Apalagi toilet yang walopun sudah direnovasi, masih aja nggilani. Harus diakui Bandara Svarnabhumi lebih besar, rapi dan modern.

Kami dijemput oleh tour guide bernama Mrs. (bla..bla..bla ngga tau nama depannya) Tippawan. Biar gampang dilafalkan klien-kliennya, dia minta dipanggil Ayu. Bahasa Indonesianya lancar, tapi berlogat luchu. Kalo kami tertidur di perjalanan, Ayu membangunkan kami dengan “Baphak-baphak ibhu-ibhu banguwn. Tsudah tsampai.”

Tiga orang ponakan terbesar, Lutfi; Aufa; dan Ovan, langsung milih duduk di bagian depan bis dekat dengan Ayu. Terus modusin si tante ngajak ngobrol seperti,

“Tante Ayu, ada yang bilang tante Ayu cantik.”

“Hayooo… tsiapha yhang bilangh? Nanthi thante kasih hadiah.”

Semua tunjuk tangan hihihih…

Waktu ngobrolin Thailand itu negeri-nya transgender, Ayu nyeletuk, “Saya jugha dulu chowok.”

Eeeee…

Satu bis hening.

Anak-anak ternganga kecewa.

Saya diam-diam mengamati adakah bekas-bekasnya.

Dan Ayu pun terbahak.

Huh. Hilanglah pengalaman bertemu langsung dengan transgender.

Sebenarnya Ayu menawarkan kepada kami untuk menonton banci show. Ini tidak termasuk dalam itinerary, sehingga yang mau nonton harus mengeluarkan uang THB700 di luar biaya tur yang telah kami bayar, dan harus booking dulu. Pengen liaaaat…tapi nyampe di Pattaya sudah malam dan cape banget, sedangkan pertunjukannya mulai jam 10 malam. Mana mak suri ngga setuju kami berkeliaran malam-malam. Jam kedatangan kami memang tidak cocok, santai-santai di pantai ngga dapat, sunset juga lewat.

Dengan alasan enakan ngumpul dengan keluarga sendiri, kami ngga mau gabung grup tur dengan orang lain. Itinerary bisa pilih sendiri mau ke tempat yang cocok buat anak-anak. Selain ke kuil-kuil Buddha, kami minta jalan-jalan ke taman bermain. Kayak kurang aja taman bermain di Indonesia ya. Ini sih sebagai kompensasi kalo giliran emak-emaknya belanja anak-anak ngga rewel mhihihi…

Katanya kalo pake jasa travel agent ke Pattaya, Pemerintah Thailand mewajibkan turis mengunjungi Gems Factory dan Honey Bee Farm. Boleh aja mampir sebentar ngga perlu belanja, toh tetap aja ada yang dibeli. Pinter nih pemerintahnya.

ciluk bee

Kami mengunjungi Nongnooch Garden, yaitu sebuah taman botani. Nongnooch itu nama wanita pemilik taman tersebut. Tujuan utamanya menyaksikan pertunjukan budaya seperti tari-tarian, lakon singkat dan demo Thai Boxing (Muay Thai). Padahal selama tinggal 9 tahun di Jogja nonton sendratari Ramayana aja belum pernah. Saya dong nyaris ketiduran nontonnya. zzzz…

Ada juga elephant show, gajahnya main bola, main basket dan macam-macam kepandaian. Ada juga gajah disuruh melukis di atas kaos polos. Keliatannya asal-asalan, jadinya bagus loh. Kaosnya dijual dengan harga THB300-500 tergantung bangus ngga-nya. Mulanya saya pengen coba diangkat belalai gajah dengan membayar THB100. Begitu ngeliat belalainya kayak busikan gitu, geliiii…ngga jadi ah.

Nongnooch Garden

Keliling tamannya sih sebentar aja soalnya ntu taman luas banget. Mau buru-buru ke Mini Siam sebelum kesorean.

Sebelum ke Mini Siam, kami mampir dulu ke Laser Buddha Mountain. Jadi punggung gunung batu dilaser dengan emas murni bergambar Buddha. Emas ini merupakan sumbangan rakyat Thailand sebagai persembahan kepada Raja Phumibol. Ngga ada yang coba-coba nyongkel tu emas? Kata Ayu, ada penjaganya yang akan langsung men-dor si coba-coba itu.

Mini Siam itu kayak TMII. Miniatur bangunan-bangunan penting di Thailand, kebanyakan kuil Buddha. Ada juga miniatur bangunan dan statue terkenal dunia seperti Menara Eiffel, piramid, patung Merlion. Saya cari-cari punya Indonesia, ngga ada lho. Ketemu bangunan kayak komplek Candi Borobudur, begitu dilihat plangnya rupanya Angkor Wat.

Di Bangkok hari pertama, kami main ke Dream World dan museum lilin Madame Tussaud. Dream World ini  mungkin maksudnya Disneyland-nya Thailand. Ada yang bilang, jangan ngarep banyak kek Disneyland. Lebih mirip Dufan kali ya. Saya sendiri ngga main dan menjelajah, soalnya nemenin nyokap yang ngga kuat jalan jauh. Jadi cuma berhenti di bagian depan, yaitu Love Garden (taman bunga dengan bentuk lope lope) buat fotoin nyokap.

Satu-satunya yang saya pengen masuk yaitu Snow Town. Biarpun berada di dalam Dream World, tiket Dream World tidak termasuk masuk ke Snow Town.

Dari Indonesia kami sudah siap bawa baju dingin lengkap dengan sarung tangan, kaus kaki tebal, syal dan topi.  Baju dingin itu kami bawa di tas, baru dipakai di depan pintu masuk. Pengunjung lain cuek aja pake baju biasa secara cuaca di Bangkok panaaas sama kaya Jakarta. Malah heran melihat kami rempong dress-up banget. Sebenarnya tujuan kami ingin terlihat keren difoto dengan pakaian musim dingin menjulurkan lidah. Maklum anak tropis kampring.

Di dalam disediakan jas hujan dan sepatu bot plastik. Tempatnya tidak luas. Di sisi pintu masuk ada macam-macam hewan kutub, iglo, kereta salju dan rumah santa. Sedangkan di sisi pintu keluar, ada track untuk…apa ya namanya…sliding boat kali yak. Jadi, kami naik tangga ke bagian puncak sambil bawa boat. Ngga tinggi sih, tapi lumayan bikin ngos-ngosan. Boatnya ngga ringan ternyata. Sampe di atas, ngatur posisi boatnya dulu terus didorong turun oleh kru. Wuuuuuoooh…seru jugaaa…hohoho…

ejieee…ada yang sampe beli winter cloth lho. demi gaya.

 

yang kayak gini lho, apa sih namanya?

Walaupun bukan salju beneran, dinginnya asliiiiik. Menurut termometer suhunya minus 15¬į – minus 10¬į. Satu jam aja sudah ngga kuat, bibir sudah kaku. Sarung tangan amat sangat berguna.

Museum Madame Tussaud di Bangkok letaknya di lantai 6 mal Siam Discovery. Lebih kecil dari yang pernah saya kunjungi di London, namun lebih leluasa foto-foto. Selain itu di dekat beberapa patung lilin disediakan beberapa properti yang bisa dipakai untuk bergaya. Misalnya kostum panggung Madonna lengkap dengan tongkat, atau mantel bulu dan mahkota Ratu Elizabeth II.

madame tussaud museum of bangkok

new daddy!

Hari kedua di Bangkok, kami mengunjungi Bangkok Grand Palace, bermacam-macam kuil Buddha (Emerald Buddha Temple, Reclining Buddha Temple dan Wat Arun) dan Siam Discovery Museum.

Sementara macet menuju Grand Palace, Ayu cerita-cerita tentang negaranya, gosip keluarga kerajaan, gosip pemerintahan, macam-macam lah. Rajanya baik hati dan dicintai rakyat. Pendidikan dibayar oleh kerajaan sampai tingkat SMU. Anak sekolah dapat jatah susu hasil dari peternakan raja. Begitu juga dengan pertanian, raja sering bagi-bagi hasilnya ke rakyat. Seperti halnya negara beradab, di Thailand tidak boleh mengklakson seperti orang gila dan tidak boleh buang sampah sembarangan. Dan itu dipatuhi warganya, otherwise bisa kena denda lumayan gede. Sampe sini rasanya pengen ngomong WHY INDONESIA WHYYYY??? *ah sudah lah*

Malamnya kami, kami dinner di atas Chao Phraya Princess Cruise sambil menyusuri sungai Chao Phraya. Untuk ikut dinner perlu check-in dulu di River City Pier (shopping mall). Kami berpakaian semi-formal (di-brief oleh travel agent di Indonesia ngga boleh pake celana pendek dan sandal) soalnya mau fine-dining. Ternyataaa yaa tamu yang lain pakaiannya casual aja tuh, gaun-gaun pantai atau kaos. Setelah duduk di tempat masing-masing (kami dapat tempat di dek atas yang bisa lihat view-nya langsung), kapal berangkat dan brief tentang keselamatan, para tamu dipersilakan ke buffet bar. Fine dining apaaaa? Salah info nih si travel agent, atau infonya sudah basi. Tamunya sudah pada lapar (kapal berangkat jam 8 malam), ngantrinya jadi agak liar deh. Ngga sampe dorong-dorongan atau chaos kok, maksudnya dari kursi para tamu jalannya cepet-cepetan biar sampe buffet bar duluan. Masakannya internasional, rasanya biasa-biasa aja. Yang dijual tentu saja experience-nya. Kalo mau lebih murah, ada juga kapal yang tur sungai Chao Phraya tanpa dinner.

Saya suka wisata sungai. Chao Phraya di waktu malam sungguh nggak mengecewakan, sepanjang kedua sisi sungai berderet bangunan penting seperti Royal Grand Palace dan Wat Arun dengan warna keemasan.

Kelar makan, acaranya nari-nari. Para tamu joget-joget di belakang ruang kemudi diiringi lagu-lagu nge-beat. Saya sendiri menuju ke haluan kapal untuk hunting scenery. Perjalanan bolak balik memakan waktu 2 jam.

Ngomongin makanan, di Thailand ini saya memuaskan nafsu akan seafood dan tom yam. Kecuali di hotel dan cruise, semua resto yang sudah dibookingkan oleh travel agent makanannya enak-enaaaaak.

Salah satunya adalah resto Royal Dragon yang pernah tercatat di Guinness World Record tahun 1992 sebagai restoran terbesar dengan kapasitas 5.000 kursi. Pondok-pondok makan dan ruang lain dibangun mengelilingi kolam besar. Di atas kolam tersebut berdiri panggung untuk pertunjukan budaya yang menghibur para tamu selama menikmati makanan. Uniknya, pas kami sedang makan ada pertunjukan salah satu staf terbang bolak balik ala flying fox melintasi kolam sambil membawa hotpot berisi tom yam. Hotpot dipegang satu tangan, sedangkan tangan lain merentang kaya sayap. Serasa nonton film silat cina. Oya, di resto ini kami merayakan hari lahir mak suri. Hepi b’day mak.

Yang paling juara makanannya justru di sebuah resto kecil berlabel halal. Saya ngga tau nama resto atau daerahnya. Berada di pemukiman muslim, dari jalan utama harus jalan kaki sedikit ke dalam. Ikan goreng ditaburi potongan cabe dan perasan jeruk nipisnya nyam nyam…asem-asem segar dan kranci ngiler. Eeee nulisnya sampe ngences gini.


Leave a comment

Sisters

Whenever I couldn’t talk about my thoughts freely for the sake of goody-goody-girl image, I always could share them to my sisters.

As we grow older, we are more closer. Hence, they know the very bitchy-me big grin

Now we live in different cities.

I always wait for the moment when we get together. Giggling from head to toe for whatever reasons.

We even laughed in our pa’s death.¬†Recalling him in happy and fun ways whilst tears were falling down.

For years we share those laughs and tears.

And I’m grateful to have them in my life.


Leave a comment

Apakah Mama Meridhaiku? : Catatan Hati Setelah Menonton “Ummi Aminah”

Weitzz, saya bukan mau ripiu ini pilem. Secara saya orangnya susah menceritakan kembali apalagi menganalisis ini itu. Biar penonton lain saja yang membuatnya.

Saya hanya ingin menceritakan adegan yang paling membuat air mata saya langsung moncrot crot, yaituuuu…adegan Zarika (Paramitha Rusady) ketahuan selingkuh. Saya sudah mulai terbawa suasana ketika Ummi Aminah menumpahkan kekecewaannya sepenuh perasaan seorang ibu diakhiri dengan ratapan menyayat “..Ummi tidak ridha dunia akhirat”. Dan saat Zarika yang sangat tersentak dengan pipi bersimbah airmata dan tubuh bergetar (saya sungguh terkesan dengan akting Paramitha di adegan ini) “Zarika tidak mau Ummi tidak ridha…” (maapkan saya lupa¬†kalimat tepatnya).

Saya tersadar. Saya belum pernah bertanya apakah mama meridhai saya. Untuk apa yang saya lakukan. Yang pernah saya katakan. Ada saat-saat saya pergi berlalu jika mama mulai mengomel. Atau menjauhkan gagang telepon dengan hati tertekan jika mama mulai dramatis. Atau berkata menyakitkan sekedar menyetop curhat mama.

***

Ingatan saya melayang ke suatu senja di Roma. Saya dengan kesal meninggalkan mama sendirian di pinggiran fountain salah satu piazza. Masalah sepele: sementara rombongan berbelanja, saya ingin jalan-jalan sedangkan mama tidak berani kemana-mana hanya berdua saja tanpa pemandu kami. Sejujurnya saya keder menapaki lorong-lorong kecil¬†yang tampak sepi, tapi untuk membuktikan entah apa, saya nekat saja. Entah apa yang saya cari. Sempat menikmati pemandangan etalase toko pun tidak. Saya hanya berkonsentrasi pada jalanan agar tidak tersesat sambil memikirkan pertengkaran kami. Saya kembali ke piazza mendapati mama masih duduk di tempat saya meninggalkannya. Tatapan mama sangat terluka dan khawatir. Saya pura-pura tidak melihat untuk menutupi rasa bersalah. Saya tidak meminta maaf dan hanya menjawab kasual “ga ada yang bagus” ketika mama bertanya apakah saya mendapatkan yang saya cari. Saya mengkompensasi rasa bersalah saya dengan bersikap biasa (tidak merajuk atau mendiamkan) dan mengobrol bahkan gantian berfoto-foto. Situasinya seakan-akan saya yang semula marah karena dilarang-larang kemudian menjadi tidak marah. Seakan-akan mama yang bersalah karena melarang-larang dan saya menunjukkan kebesaran hati saya dengan tidak ngambeg. Begitulah caranya konflik sore itu (seakan-akan¬†lagi) dipecahkan.

Hal yang sama berulang di Madinah. Saya sebal karena  sudah jauh-jauh dan mahal ke sana tapi shalatnya di hotel aja. Dengan merengut sadis saya memang menuruti keinginan mama untuk tidak shalat di mesjid, namun berkeras tetap keluar malam itu untuk memotret dan kembali 10 menit kemudian. Jangan ditanya betapa ketar-ketirnya saya keluar malam sendirian tanpa mahrom, takut digeret mutawa. Hati saya tetap enggan mengalah.

***

Jika mama tidak ridha, saya yakin, segala hal yang buruk bisa saja menimpa saya. Namun sepanjang yang saya pahami, tak ada sedetik pun waktu luang mama tersia tanpa bibirnya melantunkan doa untuk keselamatan semua anak dan cucunya.

Dan saya menerimanya begitu saja. Take it for granted. Tanpa merasa perlu mengucapkan terimakasih. Tanpa hati merasa terganggu apakah mama ridha atau tidak. Bahkan tanpa merasa membutuhkan ridha itu sendiri, selama saya merasa menjadi anak yang tidak memalukan keluarga (walaupun juga tidak membanggakan).

Segala yang gratis biasanya jarang mendapatkan penghargaan sepantasnya.

Menonton adegan di film Ummi Aminah itu sungguh membuat saya gemetar. Seorang anak -walaupun sudah dewasa tetaplah seorang anak- begitu terguncang, histeris dan menjerit memilukan, memohon agar ibunya mencabut ketidakridhaannya. Sangat sangat khawatir dan ketakutan.

Dilatarbelakangi ratapan Paramitha, hati saya terus menggemakan tanya. Akankah saya sedemikian khawatir jika mama berucap demikian? Bagaimana hidup saya selama ini dan kedepannya nanti jika mama tidak ridha (dan karenanya Allah pun tak ridha) kepada saya?