secangkir teh tarik

…ya untuk diminum, apa lagi. mau?

kunjungan ke eye center

2 Comments

Rencana cuti pulkam ditanggapi emak tercinta dengan bahagia, yaitu menggiring saya berkunjung ke dokter spesialis mata.

Dari kecil, mata kanan emang ga bisa jelas melihat walo dibantu kacamata. Cuma bentuk dan warna buram yang tertangkap. Kata optik-optik yang periksa klo saya pengen ganti kacamata, minusnya nyampe 13.

Kenapa harus periksa mata ke Palembang segala? Emang lebih bagus daripada di Jakarta? Pertimbangan awal sih, biar emak bisa nemanin dan gerecokin tanya-tanya dokter, supaya puas. Trus kata emak yang pernah berobat ke sini juga, dokternya care banget ma pasien. Ya sud, oke lah mak…

Turun dari pesawat, langsung menuju Sriwijaya Eye Centre di jalan Sudirman, Palembang. Ga tau apa bedanya eye center dengan rumah sakit mata. Tapi kalo tampak dari depan, ga cocok dibilang seperti yang ditulis di tembok depan: Rumah Sakit Sriwijaya Eye Center Palembang. Secara entrance-nya ga melebar seperti umumnya rumkit-rumkit. Di Jogja juga ada RS Mata Dr. Yap. Waktu dulu berobat di sana, bangunannya masih asli kek tempo doeloe jaman Belanda. Ya seperti selayaknya rumkit, dimana klo kita masuk jadi tambah sakit.

Ini rumah sakit lebih mirip rumah gedong. Furniture di ruang tunggu pasien bukan dari bahan plastik. Di samping pintu masuk ruang pemeriksaan, ada kotak kaca untuk pajang jambangan kristal or hiasan boneka jepang or souvenir manca negara. Di bagian belakang, ada fountain dan ayunan kayu. Sementara antri, ga sungkan-sungkan saya bolak-balik ketiduran. Habis ruangan tunggu bikin mata sayup-sayup, lagian saya abis lembur sampe jam 3 pagi ga sempet tidur, takut ketinggalan pesawat.

Pegawai admin dan paramedisnya ga pake seragam putih-putih melati. Seragamnya warna-warna ceria kek kuning kehijauan, ungu (ungu yg bagus lho), or terakota, dengan bordir di ujung lengan.

Sebelum ke tempat praktek dokter, harus pemeriksaan awal dulu. Biasa lah, dites sebutin angka brapa yang ditunjukkan jari-jari si optician. Sebutin angka-angka di layar. Ganti-ganti lensa. Diintip-intip matanya untuk melihat titik buta (kaleee…). Baru deh antri lagi untuk menghadap sang dokter.

Dokter yang menangani saya, dr.H.AK Ansyori, SpM, MKes, masih terlihat seperti dokter dengan jas putih yang untungnya ga pake bordir heheh… Pak dokter ini ternyata emang ramah banget. Senyum mlulu sampe saya curiga ada benang yang narik ujung-ujung mulutnya secara permanen. Sabar pula mendengarkan keluh kesah emak. Minta bantuan paramedis juga sopan. Sebelum masuk, begitu pak dokter tau ada emak-emak bawel minta giliran diduluin karena ibunya sedang dirawat di rumkit, pak dokter langsung keluar manggil pasiennya sendiri, ga nungguin suster. Duh, emak gueee

Mula-mula mata kanan dikasi obat tetes. Dikasi semburan angin melalui alat yang saya pikir mirip moncong tank, muter-muter kek mo nyolok mata (katanya untuk mengukur tekanan bola mata). Trus diintip, ciluk baaa itu bulu mata bagian bawah tumbuh ke arah dalam ya. Iya dok, saya udah tau dari dulu. Tapiiii ternyata info itu baru bagi emak. Beliau pikir, fungsi mata saya terganggu karena pernah kena tusuk lidi. Emang pernah ya mak? Pak dokter minta kami datang jam 1 siang, karena dia mo lunch break. Skalian nunggu obat tetes dan semburan angin bereaksi supaya pupil mata mlebar, katanya.

Jam setengah 2 lewat baru pak dokter siap bertugas kembali. Mata saya di foto oleh suster. Hasilnya, dokter bilang, syaraf mata kanan saya emang ga berkembang. Tindakan yang bisa dicoba cuma minum obat dan lihat apakah  ada perkembangan. Tapi karena bulu mata kanan bawah yang berkhianat lama kelamaan akan membuat kornea menjadi putih, yang menurut dokter ga bagus buat kecantikan, disarankan untuk operasi kelopak mata.

Saya yang selama ini paling berat menderita sakit cuma gejala keracunan makanan dan seumur-umur belum pernah opname, mana baru datang dari perjalanan melintasi selat sunda, tiba-tiba harus masuk ruang operasi. Oh. No.

Cuma operasi kecil yang dibius lokal kok. Tapi ada pisau yang bermain kan. Apalagi ini mata gitu loh. Yang mana saya benci kali kalo ada benda-benda yang mengarah ke mata kek mo nyolok. Pas mo disemprot angin aja, mata udah gelisah setengah mati. Juga waktu pak dokter coba-coba cabut bulu mata pake pinset hwaaaa….sakit tauuu…

Dan emak dengan otoritas penuh dan penuh harapan akan kesembuhan mata saya, segera menyetujui ide si dokter. Janji dibuat jam 5 sore hari itu juga.

Begitulah, tiba-tiba saja saya mendapati bulu mata bawah sudah gundul dan bulu mata atas dipotong shaggy. Maksudnya dipotong ga rata gitu. Padahal ngarep bisa punya bulu mata lentik, so my pain’s paid off.

Rumah sakit ini saya rekomendasikan buat yang bermasalah sama mata. Selain gedungnya ga mirip rumkit, dokter dan paramedisnya helpful, peralatan kedokteran juga lumayan canggih (tapi sayang jahitan operasi masih pake benang), kalo mau opname, kamarnya nyaman. Kalo soal biaya, ga ngerti juga mahal or murah, cos ga ada ngebandingin ma tempat lain. Tapi kayaknya sih masih masuk akal lah. Waktu saya ke sana, banyak pasien katarak yang berobat.

Kalo menurut saya pribadi, mungkin karena pak dokternya yang friendly jadi rumkit ini rame. Emak yang biasanya perhitungan aja ga keberatan bayar biaya dokter lagi cuma untuk cabut jahitan operasi ga lebih dari 10 menit. Lamaan nunggunya lho. Ya karena itu tadi, ocehan emak didengerin pak dokter. Itung-itung buat bayar waktu curhat ya mak heheh…

Author: secangkir teh tarik

a loner, wandering mind.

2 thoughts on “kunjungan ke eye center

  1. permisi mau nanya, saya juga ada kendala dg mata.. stiap tahun pasti ada penambahan minus gitu.. jadi ingin berobat juga ke srijaya eye center di palembang.. klo boleh tau kisaran biaya periksa matanya berapa ya mbak?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s