secangkir teh tarik

…ya untuk diminum, apa lagi. mau?


2 Comments

Ketika Mak Suri Nge-trip dan Saya Tak Menemani

Mau ngomongin mak suri ku tersayang aah…

Mak suri itu orangnya paranoid dan overprotektif. Beliau suka menonton berita kriminal kemudian menelepon saya untuk menceritakan isi beritanya (saya ngga punya dan ngga nonton tv), kemudian memperingatkan agar selalu berhati-hati.

Beliau akan ngomel berkepanjangan jika saya belum berada di rumah pada saat maghrib. Yang tentu saja sangat sulit dipatuhi bila bekerja di Jakarta dengan segala beban kerja dan kemacetan.

Jika saya sedang dalam perjalanan ke luar kota, maka telepon selalu berdering untuk mengetahui posisi saya dimana.

Beliau orang yang tidak suka bertualang ke suatu tempat asing. Terlalu banyak “what-if” ketimbang “oh-well”. Jalan-jalan ke luar negeri nggak akan mau tanpa pemandu. “Kita kan ga tau jalan. Trus ngga ngerti bahasanya.” Begitu pula respon beliau saat saya memberitahu bahwa saya akan ke Jepang hanya berdua saja dengan teman, ribuuuut aja.

“Kalo ngga tau, ya cari tau. kalo ngga ngerti ya tanya”, ujar saya songong sebagai generasi yang dewasa di jaman google. Bahkan setelah saya sukses pulang, tidak menambah kepercayaan beliau untuk saya mengatur perjalanan independen tanpa travel agent.

Ketika saya bilang, “mumpung ke Banjar kita liat pasar terapung yok Mah.”

Beliau menjawab, “Mama sih cukup lah liat di tipi aja.”

Bayangin 20 tahun tinggal di Kalimantan, belum skalipun meliat yang namanya pasar terapung. Toh beliau tetap ikut demi menyenangkan hati saya.

Ngomongnya aja cukup puas ngeliat suatu tempat dari tayangan tipi.

Beberapa bulan lalu beliau bercerita tentang rencana wisata religi bersama teman-teman pengajian. Wisata ini akan mengunjungi situs wali-wali dan beberapa masjid mulai dari Cirebon sampe Madura. “Banyak yang ikut, ada 2 bis kali,” cerita Mak suri tak bisa menyembunyikan nada antusias di suaranya.

Saya senang mak suri gembira.

Beberapa kali menemani jalan-jalan, saya ngga nyaman travel buddy-an dengan beliau. Soalnya beliau nih control-freak banget. Adaaaa aja yang tidak memuaskan dari saya. Saya yang ketinggalan guide-nya lah (ya kan pengen liat-liat, ngapain ngintil melulu), yang nyantai banget ngurus bagasi (ngapain dibikin ribet). Yang gitu gitu lah.

Walo ngga rukun sebagai teman jalan, tapi kok hati ini jadi khawatir juga ya, mak suri mau jalan-jalan ngga ada anaknya yang nemenin. Selama ini saya yang urus dokumen mak suri, nemenin berurusan dengan petugas imigrasi di bandara luar negeri. Yang ngurusin bagasi, ngantri macam-macam, sampe megangi tas tangan (yang beratnya bikin badan miring-miring) kalo mak suri mau ke toilet.

Dari hari keberangkatan saya sms mama apakah sudah brangkat. Malem saya telpon sudah sampe mana. Besok malemnya telpon lagi sudah sampe mana dan sudah kemana aja, sudah makan belum. Nginap dimana, kalo ngga pake nginap, mandi dimana. Tiap hari saya cek, baik nelepon maupun sms. Semua kecerewetan beliau, saya balikin lagi: jangan lupa minum tolak angin, gosokin badan dengan minyak angin, pake jaket, yadda yadda…

Wow wow. Saya kok kedengaran my-mom-alike gini sih.

Coba yaa..hati ini khawatiiiir banget mak suri ngga nyaman selama perjalanan, tidurnya di bis dan mandi pake air asin huhuhuh….Padahal mak suri cuman ketawa-ketawa aja pas cerita.

Dan tentu saja, mak suri itu macam anaknya yang suka ngeles dan banyak alesan. Waktu saya tanya tadi makan malam dimana, jawabnya “mama ngga makan malam karena tadi sudah makan jam 4 sore. Kalo kebanyakan makan, tar ribet mau beol segala.”

Ya ampun maaaak. Ini yang copy cat siapa yak.

Kalo saya berani jawab kek gitu, males makan karena males ribet beol di perjalanan, kuping saya bakalan dilecut dengan omelan. Soalnya ngomel dan menasihati itu hak pregoratif ortu. Sementara jika anaknya melakukan hal yang sama, yaitu mengomeli walo didorong rasa sayang tak ingin mak suriku sakit, niscaya saya dianggap anak doraka.

Waktu beliau cerita ngga ikut berkunjung ke pesantren Gus Dur, cuma tinggal di bis karena kakinya sakit. Hati rasanya nyeeesss. Kepikiran siapa yang pijetin kaki makku 😥


Leave a comment

Nongton Habibie & Ainun

Sebelum tayang, terbaca di twitter, konon cucu Habibie pun mempertanyakan BCL yang menurutnya tidak mewakili sosok Ainun. Waktu saya liat trailernya juga asa malesin.

Jadi sebenarnya saya tuh suka nonton film Indonesia di bioskop, kebanyakan adaptasi novel yang pernah saya baca. Nah bukunya Pak Habibie ini ga kelar-kelar dibaca. Secara ga suka baca non-fiksi, dulu pas beli juga impulsif. Cuma gara-gara takjub liat antrian panjang pas ke Gramed Kelapa Gading, trus langsung nyabet satu copy dan ikutan antri. Padahal saya bukan penggemar acara tanda tangan dan jumpa penulis.

Pokoe saya ga minat nongton, apalagi terpengaruh opini di twitter sebelum film tayang.

Namun karena opini di twitter pula yang bilang filmnya tear-jerking, maka saya memutuskan nongton. Pengen juga liat yang bikin mewek kejer apaan.

Sudah hampir seminggu sejak tayang di bioskop, di hari kerja pula, studio 21 penuh.

Highlight-nya dari film ini adalah walopun ngga punya mata sebunder Pak Habibie, Reza impersonated him perfectly, W.O.W. Ini tentu saja sepanjang ingatan yang pernah saya liat di tipi, bukan karena mengenal Pak Habibie secara pribadi. Perhatiin deh cara ngomong (yang aksennya lucu itu), terus gesture tangannya pada saat menerangkan sesuatu, dan cara ia menatap orang lekat-lekat melalui atas kacamatanya. Miriiiiiip….. :mrgreen:

Kalo BCL gimana? Bukannya ngga bagus ya, tapi saya ngga ingat Bu Ainun secara khas. Tapi saya suka banget penggambaran mereka yang bertumbuh bersama. Awww.. ngembeng beneran deh.

Bagi saya yang mengharukan itu pada saat Pak Habibie nengokin pabrik IPTN yang sudah tidak beroperasi, trus bilang “…bangsa ini sebenarnya bisa maju, tapi mereka tidak pernah percaya.” Iiih… saya kok ngerasa patah hati banget ya. Kebayang si Bapak berusaha memberikan sumbangsih kepandaiannya untuk memajukan bangsa, kita terlalu inferior untuk mempercayai sebuah impian. Merasa ngga dipercaya itu rasanya gimana ya. Sepiiii gitu.. 😦 *terlalu serius*

Kemudian perkara jajak pendapat Timtim. Saya ngaku sebenarnya ignorance waktu itu, namun saya yakin Pak Habibie sudah melewati pertimbangan yang berat, sampai pada akhirnya Timtim dilepas.

Sepanjang nonton, ada juga kepikiran hal-hal ngga penting. Eh kok mau orang-orang Jerman ini diajak main pelem Indonesia. Eh gimana ya bikin setting luar negeri tempo dulu. Brapa lama tuh Reza belajar Bahasa Jerman 😀

Bagi yang sudah nongton, pasti tau iklannya cukup gengges. Bahkan sampe ada dialog segala, walo ga nyebut nama produk. Ya sudahlah, secara keseluruhan film ini -dengan iklan tadi- sudah bagus bener.

Eh ada lagi yang gengges nih duduk di sebelah saya. Celetukan absurd ngga sengaja sering terdengar.

+ Abnormal tu apa?

– Di atas normal, kali

+ Dia itu jadi menteri apa ya?

– Kayanya Menteri Penerbangan

+ Bank Mata? Oooh mungkin maksudnya Bank Perm4t4

Hmmmpphhh….

Ya abiiiis ga bisa bikin review, komenin yang ngga penting aja lah 🙂


Leave a comment

ngomongin yang tak-bisa-diomongin

Setelah ada yang nyasar ke eikeh punya blog dengan search term

image 2

kemaren ada yang ke sini cari informasi

image 1

Hmm….

Sini saya kasi tau: yang pasti, bukan siang hari

*pilin-pilin jilbab*

:mrgreen:

……………………………………….

Padahal bukan mau nulis itu tongue

Bulan lalu surprisingly saya ketemu Mel, karib seperjuangan di Jakarta. Mulai Juni tahun ini ia ditugaskan oleh kantornya memimpin administrasi di cabang Ambon.

Saya pengen tau dong tentang daerah barunya. Mel cerita tentang pantai-pantai indah yang tinggal ngegelundung dari tempat tinggalnya, serta para Ambonese yang mukanya keliatan galak namun begitu disapa jadi ramah luar biasa.

Awalnya tau mau ditempatkan di sana, Mel ketar ketir secara Ambon kan daerah konflik. Sampe di sana, baru ngeh kalo masyarakatnya tinggal berkelompok sesuai agama, Kristen atau Islam. Menentukan lokasi rumah dinas, juga termasuk mempertimbangkan agama karyawan yang akan ditempatkan. Complicated lah pokoknya antara demografi setempat yang demikian dengan kebijakan kantor Mel. Terpaksa untuk sementara ini Mel keluar kocek pribadi untuk ngekos.

Yang ngga kalah ekstrim, kegiatan ngobrol akrab dan nongkrong bareng seperti kami ini sulit diterima oleh masyarakat di sana. Karena e karena saya muslim sedangkan Mel Kristen. I was like, hoh?

Ngaku deh. Walopun bukan berasal dari keturunan berilmu agama tinggi, keluarga saya ini termasuk steril, dalam artian ngga ada yang beragama selain Islam. Paling tidak yang saya tau sampe 3 generasi di atas saya atau sepupu 2 kali. Interaksi saya dengan teman-teman sekolah yang beragama lain juga hanya sekedar formalitas, karena tentu saja saya termasuk mayoritas.Yang lumayan dekat waktu SMA sebangku dengan aktivis gereja dan diajarin nyanyi dengan pembagian suara. Singkatnya, saya tidak pernah mengganggu namun juga tidak bergaul akrab.

Bertumbuh di lingkungan yang cenderung homogen membuat saya sempat kaget waktu awal bergabung dengan tim yang waaa china semuaaa… tentu saja hanya dalam hati tapi teteeeup dong terdengar rasis.

Dan karena lingkungan homogen, yang semacam ini bisa terjadi:

A: Kami sering panggil Om S ke rumah untuk pijat kalo ada yang keseleo.

B: (manggut-manggut)

A: Pijatannya enak. Tapi (merendahkan suara), dia orang Kristen

Tepat seperti yang sering diulas dengan tajam oleh Margareta Astaman di blognya. Mau ngasi link, tapi platform blog-nya multiply yang akan (segera) musnah.

People do talk about race and religion. People do stereotype. In inner circle. Dengan keyakinan, jika membicarakannya secara terbuka maka akan menjadi next Tragedi Mei ’98.

Kemudian dengan kritis MA mempertanyakan: apakah kerusuhan terjadi karena antar suku membicarakan stereotipe secara frontal, atau justru karena stereotipe seperti itu terus dipendam tapi tidak berani diklarifikasi, memupuk kebencian hingga akhirnya meletus dan memakan korban?

Setelah episode “merasa terintimidasi” oleh para china dan Kristen/Katolik -terintimidasi dalam tanda kutip, karena sebenarnya tidak ada yang mengintimidasi, it’s inferior complex of mine was talking- saya belajar bahwa senior saya berusaha sebaik mungkin membuat junior merasa nyaman. Not to mention mereka disiplin dan profesional, di sisi lain peka dengan sesama.

Saya semakin terbuka bergaul dengan agama lain sejak berteman akrab dengan Mel yang Kristen dan @vyisipie yang Katolik. Bahkan ada masa dimana orang-orang terdekat saya bukan teman sesama muslim. Kemudian karena merasa nyaman, pertanyaan mengapa di agamamu kok begini begitu tidak perlu ditanggapi dengan defensif. Yang bertanya karena benar-benar ingin tau, yang menjawab pun berusaha menjelaskan dengan sederhana. Keingintahuan yang dikonfirmasi menjadikan hubungan sosial lebih sehat. Tidak selalu bisa dimengerti misalnya, mengapa muslim tidak boleh makan yang mengandung babi padahal kan enak, namun toh menjadi lebih mudah menerima hal yang berbeda tersebut. Saya baru tau umat Katolik berpuasa pantang menjelang Paskah, dan biasanya saat-saat itu @vyisipie sering minta ijin tidak lembur untuk menghadiri kebaktian. Juga baru tau kalo ngga boleh menusuk makanan pake sumpit, karena bagi orang China itu seperti sedang sembahyang orang mati. Errr… sebenarnya saya ngga bisa makan pake sumpit.

Dan percakapan searah di atas bisa ditanggapi dengan: (rolling eyes) Point? Kalo si Om S itu Kristen, ngaruhnya apa dengan cara dia memijat?

Kembali ke keadaan masyarakat Ambon yang terkotak-kotak seperti kata Mel, yang sepertinya untuk menghindari gesekan. Toh terkadang Mel dan rekan-rekannya masih harus buru-buru menyambar tas dan cabcus pulang demi tidak terjebak kerusuhan warga. Tentu saya tidak bisa beropini apapun, saya tidak mengalami yang mereka alami, menginjak tanah Ambon pun belum pernah. Hanya menyayangkan jika benar di sana kami tak bisa nongkrong bersama.

*****

Ditulis belakangan. Baru aja baca kisah Umar bin Khathab, salah satu Khulafaur Rasyidin yang tidak suka berlebih-lebihan.

Ada seorang lelaki menyanjung temannya di hadapan Umar. Kemudian Umar bertanya kepada orang itu, “Apakah kamu pernah menemaninya dalam perjalanan?”

Orang itu menjawab, “Tidak.”

Umar bertanya lagi, “Apakah kamu pernah berinteraksi (bermuamalah) dengannya?”

Orang itu menjawab, “Tidak.”

Umar berkata kepada orang itu, “Kalau begitu engkau mengucapkan sesuatu yang tidak kamu ketahui.”

(Dari terjemahan Umar Bin Al Khathab The Conqueror, Abdurrahman Asy Syarqawi, h.446)


Leave a comment

yang asem-asem lucu hari ini

Saya kira bangun jam setengah tiga pagi akan memberi waktu yang cukup untuk mengejar pesawat jam setengah enam.

Ternyata mefet.

Saya kira ngga sempat beli sus jenggot papa untuk sarapan.

Harusnya bisa.

Saya pikir saya sudah akan berada di Palembang paling lambat jam tujuh.

Tentu saja pikiran yang naif.

Bukan. bukan karena delayed. atau sudah boarding tapi di runaway disetrap setengah jam *pernah*

***

Saya pernah baca liputan mengenai ATC (Air Traffic Control) di majalah Tempo paska musibah di Gunung Salak.

Seorang pilot bercerita bahwa pernah pesawat yang sedang dikapteninya tidak bisa mendarat di Bandara Soetta karena diserobot oleh maskapai lain, sehingga ia terpaksa kembali ke Palembang.

Ngga mengira hal yang mirip akan terjadi dengan pesawat singa udara yang saya tumpangi.

Normalnya penerbangan Jakarta-Palembang memakan waktu 50-55 menit.

Pagi itu saya melanjutkan tidur di pesawat. Agak terbangun ketika terdengar suara Kapten memberikan aba-aba landing position. Namun sampe beberapa saat tidak diikuti gerakan pesawat menurun. Setengah mengantuk saya melirik jendela (saya duduk di tengah), kok masih awan-awan putih ya. Kemudian si Kapten memberikan pengumuman bahwa saat itu jarak pandang di bandara Sultan Mahmud Badaruddin II hanya 300an meter, tidak memadai untuk landing. Kami seperti berputar-putar saja di atas. Tiba-tiba pesawat seperti nge-gas kemudian terasa berputar arah. Saya teringat dengan isi liputan itu.

Dan benar saja. Lama kemudian si kapten kembali bersuara bahwa ia memutuskan untuk kembali ke Jakarta sambil menunggu kabar bahwa jarak pandang sudah membaik. Jadi kami kembali melewatkan waktu 50 menit kembali ke Jakarta, 30 menit mengisi avtur dan 50 menit lagi ke Palembang.

Ngarep balik ke Jakarta bisa beli Jenggot Papa *masih lhooh*, ternyata penumpang harus tetap berada di pesawat. Biasanya saya mematuhi peraturan untuk tidak menyalakan ponsel sampai berada di dalam gedung. Kali ini mana bisaaaa. Saya harus kasih kabar ke mak suri, yang tentu saja khawatir kenapa anak gadisnya semacam hilang di udara.

Lucunya, nyampe kembali di Jakarta Pramugara yang bertugas mengucapkan kalimat standar semacam “…terima kasih dan selamat jalan dan sampai bertemu lagi..”. Bikin ragu penumpang apakah akan diantar sampe Palembang.

Kata Om saya yang menjemput, Palembang dari pagi cuacanya cerah kok. Dan rumah si Om dekat bandara. Well…


Leave a comment

tips berwudhu

errr…

berwudhu aja pake tips-tips an?

Yah satu aja kok. Soalnya ada yang gengges beberapa hari yang lalu.

: jangan sok asik sendiri gosok-gosok sampe air nyiprat kemane-mane.

Sepele yak?

Coba bayangin kalo ada yang sedang gosok kaki dengan semangat, sementara di sebelahnya kita lagi mau mengusap muka (posisinya kan agak nunduk tuh). Selain kondisi kita yang terciprat ini jadi meragukan (karena air bekas wudhu itu tidak bisa mensucikan), juga ewww…banget toh. Padahal bisa banget loh gosok kaki tanpa nyipratin orang.

Sama ewww-nya dengan cewek di meja sebelah yang mengibaskan rambut panjangnya sampe kena makanan saya, di sebuah resto cepat saji.

Nah soal mencuci kaki saat berwudhu ini juga pernah jadi masalah di sebuah kantor.

Sewaktu masih jadi auditor, saya dan teman-teman tim lebih sering berkantor di kantor klien. Di lantai 15 tempat auditor ngantor tersebut, karyawan muslimnya minoritas. Dan di seluruh lantai sama sekali ngga ada tempat wudhu. Ada satu orang karyawan wanita muslim, dia sering ke-gep sedang cuci kakinya di washtafel oleh rekan kerja yang lain. Mungkin si rekan ngga tau itu termasuk ritual wudhu, ngomel-ngomel lah di belakang. Tiba-tiba muncul tulisan peringatan “Dilarang cuci kaki di washtafel” dari pengelola gedung. Ditempel di toilet seluruh lantai.

Poin di sini, kadang muslim itu sering mentang-mentang merasa mau ibadah, jadi suka-suka berkelakuan yang membuat ngga nyaman sekelilingnya. Misalnya seperti urusan wudhu ini, emang agak susah jadinya karena sama sekali ngga ada tempat wudhu kecuali di basement yang jauh dan lembab dan tempat bapak satpam nongkri.

Trus gimane ye? Saran aja, mungkin bisa pake tadahan terus cuci kaki di atas lobang toilet (walo ini juga meragukan karena ngga boleh wudhu ngadep tempat pembuangan). Atau kayak saya yang turun dulu ke lantai 13 dimana karyawan muslim lebih banyak dan saya lihat juga sering cuci kaki di washtafel. Kalo sedang ada orang lain, sebaiknya ditunda dulu wudhu-nya sampe toilet sepi. What they don’t know won’t hurt them toh hihihih…. Dan jangan bikin becyek, abis wudhu washtafel dan lantainya dilap gitu lho.

Kan Islam itu rahmatan lil ‘alamin, bukan rahmatan lil muslimin 🙂

Berkaitan dengan maunya-ibadah-tapi-caranya-ga-ngenakin, ada contoh lagi nih.

Mushola di tempat umum itu biasanya kecil, apalagi bagian wanitanya. Ada saat-saat sholat seperti Maghrib yang waktunya paling pendek orang bisa ngantri ngrumpul di pintu masuk. Terus yang di dalam yang sudah selesai sholat wajib, masih mau nambah sholat sunnah plus wiridan panjang. Ya kalik kasi tempat dulu buat yang lain ngerjain kewajibannya.

Ngomong-ngomong, kenapa ya para wanita itu sering susah diajak merapatkan shaf dibandingkan laki-laki?


Leave a comment

mungkin ada, saya yang ngga tau

Dalam satu penugasan audit di sebuah hotel di Jakarta Barat, suatu malam saat istirahat dari lembur, saya membaca sebuah kisah di papan karyawan. Tau kan yang untuk pasang pengumuman, foto kegiatan, internal memo, macam-macam lah.

Kisah ini tentu dimaksudkan sebagai motivasi. Saya sudah lupa cerita detilnya karena saya baca pada tahun 2007 (kali di internet juga ada?). Kira-kira begini kisahnya.

Di sebuah hotel di Singapura ada pegawai yang khusus bertugas mengecek pintu yang ada di hotel tersebut. Pengecekan itu dilakukan untuk memastikan bahwa semua pintu berfungsi dengan benar, tidak ada kesulitan dalam membuka maupun menutupnya. Kamar hotel tersebut cukup banyak (saya lupa berapa), ditambah lagi dengan ruangan fungsional, pintu darurat dan pintu-pintu lain, sehingga memakan waktu setahun untuk mengecek semua. Dan tahun berikutnya si pegawai akan mulai kembali dari pintu pertama yang ia cek. Begitu seterusnya sepanjang tahun, selama bertahun-tahun.

Sebuah pekerjaan yang remeh dan membosankan. Namun si pegawai melakukannya dengan serius.

Seorang wartawan (anggap saja demikian, karena lagi-lagi saya lupa siapa) menanyakan kepada si pegawai mengapa ia begitu sungguh-sungguh menghadapi pekerjaan yang membosankan itu.

Si pegawai menjawab, “pekerjaan saya ini penting karena menyangkut keselamatan semua orang. Bayangkan jika terjadi musibah kebakaran, misalnya, ada salah satu pintu yang macet. Maka akan ada tamu atau ada pegawai yang terjebak di dalam ruangan. Menyelamatkan pun akan butuh waktu. Saya harus memastikan bahwa engsel, kenop, semuanya berfungsi dengan baik sehingga hal tersebut bisa kami cegah.”

Sebenarnya di kisah tersebut tidak disebutkan, tapi tentu semua bisa dong mengerti moral of story-nya:

Semua pekerjaan itu penting. Maka bekerjalah dengan sungguh-sungguh.

Mencegah lebih baik daripada memperbaiki.

Yada yada bla bla bla…

Udah?

Nah. Saya ngga bisa ngajarin hikmah-hikmah kek gitu ya. Saya bisanya mengeluh :mrgreen:

Jadi gini. Karena keseringan jalan nunduk, saya perhatikan di jembatan penyebrangan non-permanen (apa ya namanya yang biasanya jembatan di halte busway), sering ada lempengan yang tidak terpasang dengan benar. Baut atau murnya mungkin terlepas. Lagi-lagi, nama bahan lempengan jembatan itu apa toh.

Saya pernah pulang dari kantor menggunakan jembatan penyebrangan. Hampir sampe ke sebrang, di bagian bidang miringnya ada lobang aja dong. Lempengannya entah kemana tau. Posisi si black hole masih jauh dari tanah. Untuk melompatinya lumayan jauh. Jadi orang yang lewat bergiliran menyusuri sisi pagar jembatan.

Bagi orang yang takut ketinggian dan punya sedikit masalah dengan keseimbangan kayak saya, horooor banget pun. Setelah meratap-ratap memantap-mantapkan keberanian, daripada cuma jongkok di jembatan ngga pulang-pulang, akhirnya saya ikut bergelantungan. Itu komat-kamit baca doa ngga berhenti sampe nyentuh tanah. Untung hak sepatu cuma 3cm. Kalo high heels, kali harus dilepas terus simpan di tas (ngga mungkin dipegang, pelukan dengan pagar aja mesra kencengnya).

Besok malamnya lewat situ lagi, lempengan yang hilang sudah diganti baru. Cepat ya? NOT.

Tiap melewati jembatan penyebrangan, saya selalu teringat kisah di atas. Berharap ada seseorang yang khusus dan rutin menginspeksi kelayakan jembatan penyebrangan di Jakarta, yang sama berdedikasinya seperti si pegawai hotel itu. Sebelum ada yang rusak atau kejadian apa gitu *mitamit*

Mungkin ada ya, tapi sayanya yang ngga tau.


Leave a comment

ketika niat baik dipertanyakan

Pernah kayak gini?

Percakapan di BBG. Aslinya dalam bahasa Banjar.

 

A: oiya…baju set hijabernya gratis kok untuk kalian

K: saya sih suka gratisan…tapi ada apa nih?

A: 🙄 aneh. saya cuma mau ngasi, masa dicurigai

ngasi orang bisa, kok ngasi keluarga ngga bisa.

malah ditanya [ada apa]

 

saya sering jadi K, juga pernah jadi A.

Emang kalo mau ngasi-ngasi harus ada apa-apa dulu ya?

🙂